Layout Website 3 Kolom
IBU SITI HASNIATUN, LANSIA SEHAT JEBOLAN KEMENKES
Dipublikasikan Pada : Rabu, 05 May 2018,  Dibaca : 184 kali

Untuk pegawai Kementerian Kesehatan yang biasa mengikuti kegiatan senam pagi di hari Jumat, pasti mengenal sosok ini. Beliau rajin ikut senam pagi dan selalu mengambil posisi di bagian depan, dekat dengan speaker. Namanya bu Siti Hasniatun. Biasa dipanggil bu atun atau lebih akrabnya "Mak". Wanita asal Bima ini adalah pensiunan pegawai kementerian kesehatan di bagian Gigi dan Mulut. Orangnya ramah. Tidak sedikit yang mengenal beliau dengan akrab. Sepanjang obrolan kami, ada saja yang menyapa atau disapa oleh beliau. Berikut petikan obrolan kami:

Aslinya mana, mak?

Saya ini orang Bima. Waktu sekolah saya tuh juara di sekolah. Terus ada yang nawarin sekolah di Jakarta. Dibayarin. Saya ya mau saja. Itu di sekolah perawat gigi yang di medan merdeka (Jln Medan Merdeka, pen). Habis sekolah terus ikatan dinas. Masuk di depkes. Mak kapan masuk di depkesnya?

Wah sudah lama banget. Menterinya masih sebelum siwabessy (Prof Dr. G.A.Siwabessy, pen). Waktu itu belum mentri namanya, masih apa yah... dirjen atau apa gitu.

(Sebelum dijabat oleh Dr. G.A. Siwabessy, pimpinan Kementerian Kesehatan dijabat oleh Mayjen TNI Prof. Dr. Satrio yang pada waktu itu menjabat sebagai Menteri Muda Kesehatan dalam Kabinet Kerja I hingga Kabinet Dwikora II, tahun 1959 – 1966, sumber: id.wikipedia.org/wiki/Daftar_Menteri_Kesehatan_Indonesia)

Mak dibagian apa dulu?

Mak dulu di bagian gigi nak. Kan mak ini perawat gigi. Tugasnya periksa gigi anak sekolah. Keliling kemana mana, ke sekolah – sekolah.

Sekarang mak masih suka ngantor, mak? Tiap hari?

Iya lah. Saya tu tiap hari ikut jemputan. Nanti sore pulang juga naik jemputan Bekasi. Saya di lantai enam, nak. Ruang berapa, tuh..... di ruang Koperasi Sekunder (ruang 607, pen)

Memangnya mak tinggal dimana?

Di jompo (panti wredha, pen), Bekasi. Ni ada kartunya. (beliau menunjukkan kartu pengenal yang tergantung di lehernya). Ini kartu dari sosial (kemensos, pen). Ini harus dibawa kemana mana. Jadi kalau ada apa apa, tahu alamatnya di mana. Yang ini juga ada (beliau menunjukkan kartu lain yang serupa di dalam tasnya).

(Dalam kartu tersebut tertulis keterangan nama, tempat tanggal lahir Bu Atun dan alamat panti wredha yang membina beliau. Sambil mencari kartu yang ada di dalam tasnya, Bu Atun bercerita bahwa tas itu pemberian salah satu pegawai Kemenkes. Demi melihat tas lama Bu Atun yang sudah rusak, pegawai tersebut membawakan oleh oleh berupa tas baru sepulang dinas luar).

Mak tinggal disini memang maunya sendiri apa disuruh, mak?

Mak ini ga punya siapa siapa. Orang tua sudah meninggal, suami meninggal, anak tidak punya. Jadi, saya jual saja rumah saya, terus tinggal di situ. Hasil jual rumah buat bagusin makam suami di karet (TPU Karet, pen).

Mak seneng tinggal disitu?

Ya seneng seneng aja. Saya kan tiap hari ke sini. Jadi ga bosan di sana terus. Ada temen yang ga kemana mana, ya bosen.

Bayar jompo berapa, mak?

(Jeda sesaat. Bu Atun menghitung) dua juta seratus. Itu sudah semua. Sama makannya. Tapi mak nakal, kalau lagi ga suka makanannya suka beli di luar (Bu Atun tertawa)

Terus kalo di kantor, mak kesibukannya apa aja?

Saya jualan baju baju. Uang pensiun saya habis buat bayar jompo. Jadi kalau mau punya uang, ya jualan. Ada celana sore, baju dalem, macem macem, nak. Sekali kali mampir liat liat di lantai enam. Saya ga mau minta minta. Ga mau utang. Mending saya jualan. Bisa punya duit sendiri, bisa buat bantu orang juga. Habis ini (senam, pen) saya ke lantai 6. Ganti baju dulu, terus shalat dhuha. Habis itu keliling, nawarin dagangan sambil nagih yang belum bayar.

Mak sampe umur segini masih sehat aja. Apa resepnya, mak?

Iya, mata masih terang, masih bisa baca, ga pake kacamata. Saya itu ga suka nyolong, ga nakal, ga suka bohong. Makanya disayang Allah. Saya dikasihani sama Allah. Ga punya siapa siapa, ga punya uang, tapi masih dikasih sehat. Orang jujur panjang umur. Ga kaya banyak pegawai sekarang. Itu sekali kali bu menteri mestinya liat anak buahnya, banyak yang nyolong. (kami tertawa bersama). Saya ini tidak takut sama orang. Takutnya sama Allah. Kalau ada yang nakal, saya hadapin aja. Bu Menteri saja saya marahin. Waktu itu Saya keliling di lantai dua, nawarin dagangan sama nagih yang belum bayar. Itu satpam ga ngasi tahu kalau bu mentri mau lewat. Saya bilang aja sama bu mentri, itu satpam ga mau ngasi tahu. Bu menteri saya marahin gara gara satpam (Bu Atun tertawa).

Mak, kalo saya main ke jompo, boleh?

Boleh aja. Nanti cari saja nenek burung. Yang dari Bima, NTB. Orang taunya begitu. Saya dulu piara burung. Makanya dipanggil nenek burung. Sekarang burungnya sudah ga ada.